Permintaan epik untuk Fortnite untuk masuk kembali ke App Store dengan sistem pembayarannya di Korea

Tehdian.com Permintaan tersebut mengikuti berbagai gerakan legislatif dan peraturan selama beberapa minggu terakhir atas kebijakan toko aplikasi Apple.

Epic Games telah menulis surat kepada Apple yang meminta agar akun pengembang Fortnite-nya dipulihkan, kata pengembang game di Twitter pada Jumat pagi .

Fortnite diluncurkan  dari App Store dan Google Play Store tahun lalu, setelah memperkenalkan sistem pembayaran baru yang bertujuan untuk menghindari sistem pembayaran raksasa teknologi dan komisi pembelian dalam aplikasi.

Epic bermaksud untuk merilis ulang Fortnite di iOS di Korea yang menawarkan pembayaran Epic dan pembayaran Apple secara berdampingan sesuai dengan undang-undang Korea yang baru, Epic juga mengatakan dalam tweet.

Permintaan epik untuk Fortnite untuk masuk kembali ke App Store dengan sistem pembayarannya di Korea

Permintaan Epic untuk Fortnite untuk bergabung kembali dengan App Store, sambil mempertahankan sistem pembayarannya sendiri, datang tak lama setelah Korea Selatan menyetujui undang – undang untuk melarang pasar aplikasi seperti App Store menghapus aplikasi untuk menggunakan sistem pembayaran yang berada di luar ekosistem Apple.

Menurut Apple, ketergantungan Epic pada undang-undang Korea Selatan untuk masuk kembali ke App Store tidak didukung, dan undang-undang baru tidak memaksa Apple untuk menyetujui aplikasi akun program pengembang.

Di luar undang-undang Korea Selatan, surat Epic juga datang di tengah-tengah Apple mengubah kebijakan aplikasinya untuk memungkinkan pengembang aplikasi konten untuk menautkan ke situs web eksternal untuk menyiapkan dan mengelola akun mulai tahun depan, setelah menerima tekanan peraturan dari Jepang. Komisi Perdagangan yang Adil untuk melakukannya.

Apple juga menyetujui penyelesaian bulan lalu untuk memungkinkan pengembang aplikasi menerapkan sistem pembayaran di luar App Store dan berkomunikasi langsung dengan pelanggan tentang mereka.

Dengan kedua legislator dan regulator bernafas di belakang Apple, Epic telah mengikutinya dengan menumpuk ke pembuat iPhone. Seiring dengan permintaan Epic agar Fortnite masuk kembali ke App Store, perusahaan masih memiliki berbagai  tuntutan hukum yang  diajukan terhadap Apple, dengan semuanya menuduh pembuat iPhone melakukan praktik anti-persaingan dan monopoli melalui toko aplikasi masing-masing. 

Apple sejauh ini menolak semua klaim Epic bahwa mereka telah bertindak anti-persaingan terhadap Epic Games.

Itu juga tidak setuju dengan perubahan legislatif yang dibuat di Korea Selatan, mengatakan undang-undang baru akan menempatkan pengguna yang membeli barang digital dari sumber lain pada risiko penipuan, merusak perlindungan privasi, mempersulit untuk mengelola pembelian mereka.

“Kami percaya kepercayaan pengguna dalam pembelian App Store akan berkurang sebagai akibat dari proposal ini — yang mengarah ke lebih sedikit peluang bagi lebih dari 482.000 pengembang terdaftar di Korea yang telah menghasilkan lebih dari 8,55 triliun won hingga saat ini dengan Apple,” kata juru bicara Apple dalam pernyataan yang dikirim melalui email. 

You May Also Like

About the Author: dnilan saputri