Tips Meluncurkan Bisnis Pertama Anda

Tehdian.com Meluncurkan dan menjalankan bisnis Anda sendiri bisa menjadi pengalaman yang menggembirakan, tetapi membutuhkan beragam keterampilan.

Anda adalah orang yang bertanggung jawab atas hampir semua aspek, mulai dari produk atau layanan yang ingin Anda jual, pasar yang akan dibidik, dan juga individu yang Anda pekerjakan. Tidak semua orang memiliki apa yang diperlukan untuk memulai bisnis dan jika Anda telah memikirkan sebuah usaha, pertimbangkan tips berikut.

1. Nilai Kepribadian Anda

Pertama dan terpenting, Anda perlu bertanya pada diri sendiri apakah Anda orang yang tepat untuk meluncurkan bisnis. Buat daftar periksa, dengan menggunakan pertanyaan-pertanyaan berikut sebagai panduan:

  • Bisakah Anda bekerja berjam-jam?
  • Apakah Anda siap untuk berkorban dalam kehidupan pribadi dan profesional Anda?
  • Bagaimana Anda menangani kritik?
  • Apakah Anda akan mampu menangani ketidakamanan finansial?
  • Jika bisnis mengalami kesulitan pada tahap awal, apakah Anda akan melanjutkannya?

Pastikan Anda juga menuliskan alasan utama Anda meluncurkan bisnis.

2. Libatkan Orang Tercinta Anda

Jika Anda memiliki pasangan atau anak, penting untuk melibatkan mereka dalam proses pengambilan keputusan. Suasana keluarga Anda harus mendukung, terutama pada tahap awal. Juga, orang yang Anda cintai dapat berguna dalam memberikan umpan balik atau pandangan yang baik dan bahkan dukungan finansial.

3. Ide Tidak Harus Baru

Mencoba untuk menjual produk yang baru di pasar bisa menjadi tugas yang sulit karena Anda harus meyakinkan orang bagaimana hal itu meningkatkan kehidupan mereka. Menjadi yang pertama tidak selalu merupakan rute terbaik karena Anda memiliki tugas yang menantang untuk mendidik orang tentang perlunya produk atau layanan Anda.

Karena itu, jangan merasa Anda tidak bisa memulai bisnis hanya karena ide Anda ada. Pikirkan tentang apa yang dapat Anda lakukan secara berbeda, termasuk manfaat atau fitur tambahan. Ambil Sah misalnya – banyak ide lama, baru saja diterapkan dengan baik.

4. Pastikan Produk/Layanan Anda Harus Dimiliki

Meskipun ada banyak produk bagus di luar sana, meluncurkan produk seperti itu biasanya berisiko, yang tidak layak diambil, terutama di era pandemi ini. Setelah Anda mendapatkan ide, Anda perlu memastikan bahwa orang akan cukup membutuhkannya untuk membelinya. Kebanyakan orang lebih memilih untuk memulai bisnis dengan menggunakan keterampilan yang mereka peroleh selama waktu luang mereka seperti membuat perhiasan.

5. Toe-Dip

Setiap orang memiliki alasan yang berbeda-beda untuk meluncurkan bisnis. Mencelupkan kaki memungkinkan Anda menguji ide Anda tanpa mempertaruhkan segalanya. Jadi, jangan berhenti dari pekerjaan Anda untuk memulai bisnis. Alih-alih, gunakan waktu luang Anda untuk melakukan riset pasar dan semua yang dapat Anda pelajari tentang industri ini.

6. Pelajari Pasar Lebih Baik dari Pesaing Anda

Seperti disebutkan di atas, Anda harus melakukan riset pasar sebanyak mungkin . Pelajari lebih lanjut tentang potensi Anda dan fokus pada aspek seperti permintaan, ukuran pasar, dan pesaing Anda. Juga, jangan takut untuk membawa ke calon pelanggan, distributor, pemasok, dan juga pesaing.

7. Temukan Mentor yang Baik

Seperti kata pepatah, dua kepala lebih baik dari satu. Jadi, mintalah saran dari orang yang Anda cintai atau seseorang yang Anda kenal yang memiliki pengalaman dalam menjalankan bisnis. Anda bahkan dapat memutuskan untuk memberi mereka ekuitas di perusahaan Anda atau bagian dari keuntungan agar mereka mendapat nasihat yang solid.

8. Kenali Kekuatan dan Kelemahan Anda

Anda juga harus meluangkan waktu untuk mengidentifikasi apa yang Anda lakukan dengan baik dan di mana kekurangan Anda. Bagilah ini menjadi aspek-aspek seperti pemasaran, operasional, manajemen umum, dan keuangan.

Bersikaplah realistis dan jujur ​​pada diri sendiri. Juga, pertimbangkan untuk meminta pihak ketiga untuk mengevaluasi jawaban Anda. Perspektif luar dapat memainkan peran besar dalam mengarahkan ke arah yang benar. Selain itu, mengidentifikasi kelemahan Anda akan membantu Anda menyadari keahlian terbaik Anda, dan area di mana Anda perlu mencari orang yang melakukan pekerjaan lebih baik.

9. Miliki Rencana Bisnis yang Solid

Bisnis tanpa rencana hampir selalu tidak pernah kemana-mana. Jadi, buatlah beberapa halaman yang menjelaskan dengan tepat aspek-aspek penting bisnis Anda termasuk keuangan. Sebuah rencana bisnis juga sangat berguna ketika melihat calon investor atau mitra.

You May Also Like

About the Author: dnilan saputri